CARA PENGUKURAN DAN PENILAIAN STATUS GIZI ANAK PAUD

Jumat, 25 Agustus 2017

PAUD-Anakbermainbelajar----Dalam hal perawatan gizi dan kesehatan anak usia dini di lembaga-lembaga PAUD, kita perlu melakukan pengukuran dan Penilaian Gizi Anak. Perlu Bunda Pendidik-Pengasuh di PAUD ketahui bahwa status gizi anak akan sangat besar pengaruhnya terhadap perkembangan dan pertumbuhan anak selanjutnya. Apakah itu status gizi?. Status gizi adalah keadaan tubuh sebagai akbiat konsumsi makanan dan penggunaan zat-zat gizi. Status gizi dapat diukur dengan metode antropomentri. Ukuran antropometri yang bermanfaat dan sering dipakai adalah : 1) berat badan, 2) tinggi (panjang) badan, 3) Lingkar Kepala, 4) Lingkaran lengan atas, dan 5) Lipatan kulit. Kelima jenis ukuran antropometri ini dapat dilengkapi dengan ukuran yang lain yaitu untuk kasus-kasus khusus, seperti kasus kelainan bawaan atau menentukan jenis perawatan dengan melakukan pengukuran lingkaran dada, perut, leher dan lainnya. 

Timbang Berat Badan anak, anak paud diukur, guru PAUD menimbang anak,
Mengukur Berat Badan Anak PAUD

1) Berat badan
Ukuran ini merupakan yang terpenting, dipakai pada setiap kesempatan pemeriksaan kesehatan anan kapda setiak kelompok umur. Berta badan merupakan hasil peningkatan seluruh jaringan tulang, otot, lemak, cairan tubuh, dan lainnya. Ukuran ini merupakan indikator tunggal yang terbaik pada waktu ini untuk keadaan gizi dan keadaan tumbuh kembang.



2) Tinggi badan
Ukuran ini merupakan ukuran antropometri kedua yang penting. Perlu diketahui bahwa nilai tinggi badan meningkat terus, walaupun laju tumbuh berubah dari pesat pada masa bayi muda kemudian melambat dan menjadi pesat lagi pada masa remaja. Tingga badan hanya menyusut pada usia lanjut. Oleh karena itu, nilai tinggi badan dipakai untuk dasar perbandingan terhadap perubahan-perubahan relatif, seperti nilai berat dan perubahan lingkaran lengan atas.



3) Lingkaran Kepala
Pengukuran lingkaran kepala berguna untuk mengevaluasi pertumbuhan otak, karena masa besar tengkoran mengikuti perkembangan otak, sehingga bila ada hambatan maka pada perkembangan otak juga terlambat. Menurut Gibson (1990), lingkaran kepala mencerminkan status gizi kekurangan energi protein yang kronis pada usia dua tahun pertama. Paska dua tahun pertambahan lingkaran kepala berjalan lambat sehingga penggunaan lingkar kepala untuk menilai status gizi kurang efektif lagi. Menurut Yarbrought (1974) lingkaran kepala kurang sensitif untu menilai malnutrisi yang ekstrim. Meteran merupaka alat yang digunakan untuk mengukup lingkar kepala anak. Pada Tabel berikut ini disajikan ukuran lingkar kepala normal anak menurut usia anak.


4) Lingkaran Lengan Atas
Lingkaran lengan atas diambil untuk menentukan jaringan tertentu pada anak, ukuran ini mencerminkan tumbuh kembang jaringan lengan otot yang tidak terpengaruh banyak oleh keadaan cairan tubuh bila dibandingkan dengan berat badan. Ukuran ini dapat dipakai untuk menilai keadaan tumbuh kembang pada kelompok usia anak pra sekolah.


5) Lipatan Kulit
Ukuran tebal kulit pada daerah triceps dan subskapuler merupakan refleksi tumbuh kembang jaringan lemak bawah kulit yang mencerminkan kecukupan energi. Dalam keadaan defisiensi, lipatan kulit menipis dan sebaliknya menebal jika masukan energi berlebihan. Tebal lipatan kulit dimanfaatkan untu menilai terdapatnya gizi lebih, khususnya pada kasus obesitas, pemeriksaan fisik ini dilakukan dengan cara sebagai berikut :
  1. Keseluruhan fisik : dilihat bentuk tubuh, perbandingan bagian kepala, tubuh, anggota.
  2. Jaringan otot : diperiksa pada bagian lengat atas, pantat, dan paha dengan cara cubit tebal.
  3. Jaringan lemak: diperiksan pada kulit di bawah triceps dan subskapuler dan cara cubitan tipis
  4. Rambut: diperiksa tumbuh, warna, diameter (tebal atau tipis) sifa (lurus atau kering), dan akar rambut (mudah dicabut atau tidak).

Demikian bunda cara pengukuran dan penilaian status gizi pada anak usia dini di lembaga PAUD kita, semoga bermanfaat. terimakasih. 


Sumber: Dirangkum dan disarikan dengan perubahan seperlunya dari buku seri bahan Ajar diklat Berjenjang Tingkat Dasar Kemendikbud Dirjen PAUD dan PNF Direktorat Pembinaan PTK PAUD Nonformal dan Informal tahun 2013.



10.11.00

0 komentar: